Ketahui Bilangan Malaikat Anda

Bintang Buruj Kanser

  Astrologi Kanser Buruj

Buruj Kanser [Stellarium]

Astrologi Kanser Buruj

Buruj Kanser si Ketam , ialah buruj ekliptik yang terletak di antara buruj Gemini dan buruj Leo . Ia menjangkau 14 darjah longitud dalam tanda zodiak Leo. Buruj Kanser mengandungi enam bintang tetap yang dinamakan.

Buruj Kanser Bintang Tetap

04 ♌ 15 b Tarf, Al Tarf 3.53 1°20′
05 ♌ 20 g Di bawah penutup 4.67 1°00′
06 ♌ 20 i Zubanah, Decapoda 4.03 1°00′
07 ♌ 16 M44 Dalam palungan , Kluster Sarang Lebah 3.70 1°10′
07 ♌ 32 c Borealis 4.66 1°00′
08♌43 d ayam selatan 3.94 1°10′
13 ♌ 12 X Nahn 5.15 1°00′
13 ♌ 38 a Acubens , Sertan 4.26 1°00′

Buruj ini mewakili ketam yang menggigit tumit Hercules semasa pertarungannya dengan Lernean Hydra , dan diletakkan di antara bintang sebagai rasa terima kasih oleh Juno, musuh Hercules.

Pemerhatian Ptolemy adalah seperti berikut: “Dua bintang di mata Kanser mempunyai pengaruh yang sama seperti Mercury, dan juga sederhana seperti Marikh (berlebihan, argumentatif, tidak boleh dipercayai, tidak bertanggungjawab, diberikan kepada invektif, keupayaan mekanikal, minda yang sangat cepat, hebat. pembicara.) Mereka yang berada di kuku adalah seperti Zuhal dan Mercury (pembohong, pencuri, pengawal hitam, skandal dan fitnah).” Oleh Kabalists Kanser dikaitkan dengan huruf Ibrani Tzaddi dan Tarot Trump ke-18 'Bulan.' [1]

Kanser, Ketam…berada di sebelah Gemini di timur, dan terkenal dengan ciri yang membezakannya, Sarang Lebah, Presaepe purba… Ia adalah tokoh yang paling tidak mencolok dalam zodiak, dan mitologi memohon maaf kerana berada di sana dengan cerita bahawa apabila Ketam dihancurkan oleh Hercules, kerana mencubit jari kakinya semasa bertanding dengan Hydra di paya Lerna, Juno meninggikannya ke langit; dari mana Columella memanggilnya Lernaeus. Namun beberapa tanda-tanda syurgawi telah menjadi subjek yang lebih diberi perhatian pada masa-masa awal, dan sedikit yang lebih ditentukan; kerana, menurut falsafah Chaldaean dan Platonist, ia adalah Pintu Manusia yang sepatutnya melalui mana jiwa-jiwa turun dari syurga ke dalam tubuh manusia.

Dalam astrologi, dengan Scorpio dan Pisces , ia adalah Trigon Berair; dan telah menjadi Rumah Bulan, dari kepercayaan awal bahawa penerang ini terletak di sini pada penciptaan; dan Horoskop Dunia, sebagai, daripada semua tanda, yang paling hampir dengan zenit. Ia adalah salah satu tanda malang, mengawal payudara dan perut manusia; dan memerintah ke atas Scotland, Holland, Zealand, Burgundy, Afrika (terutama ke atas Algiers, Tripoli, dan Tunis), dan bandar-bandar Constantinople dan New York. Pada zaman Manilius ia memerintah India dan Aethiopia, tetapi dia menyebutnya sebagai tanda yang bermanfaat. Warnanya hijau dan kemerah-merahan; dan dongeng awal mengaitkan penjagaannya kepada tuhan Mercury, dari mana gelarannya Mercurii Sidus. Apabila matahari berada dalam sempadannya setiap ribut petir akan menyebabkan kekecohan, kelaparan, dan belalang; dan Berossos menegaskan bahawa bumi akan ditenggelami apabila semua planet bertemu di Kanser, dan dimakan oleh api apabila mereka bertemu di Capricorn. Tetapi ini adalah pembalikan peraturan ahli nujum; kerana, seperti yang ditulis oleh Pascal: 'Mereka hanya memberikan nasib baik dengan konjungsi bintang yang jarang berlaku, dan ini adalah bagaimana ramalan mereka jarang gagal.'…

Menunjukkan tetapi hanya beberapa bintang, dan lucidanya kurang daripada magnitud ke-4, ia adalah Tanda Gelap, digambarkan secara menarik sebagai hitam dan tanpa mata...Angka kami muncul pada zodiak bulat Denderah, tetapi di lokasi Leo Minor... Simbol daripada tanda itu, , mungkin adalah 'sisa-sisa perwakilan beberapa makhluk sedemikian'; tetapi ia juga dirujuk kepada dua Keldai (gamma, Asellus Borealis, dan delta, Asellus Australis) yang mengambil bahagian dalam konflik para dewa dengan gergasi di semenanjung Pallene Macedonia, Phlegra awal, selepas itu diberi ganjaran dengan berehat. -letak di langit di kedua-dua belah Palungan. [2]

  Astrologi Kanser Buruj

Kanser Buruj [Cermin Urania]

Bersinar di engsel tahun oleh titik balik yang menyala-nyala yang apabila diingatkan Matahari berputar dalam perjalanannya di atas, Ketam menempati sendi syurga dan membengkok ke belakang sepanjang hari. Dengan semangat yang menggenggam dan tidak mahu memberikan dirinya dalam perkhidmatan, Ketam mengagihkan pelbagai jenis keuntungan, dan kemahiran dalam membuat keuntungan; dia membolehkan seorang lelaki membawa pelaburan barangan asingnya dari bandar ke bandar dan, dengan memerhatikan kenaikan mendadak dalam harga jagung, mempertaruhkan wangnya di atas angin laut; untuk menjual hasil dunia kepada dunia, untuk menjalin hubungan komersial antara begitu banyak tanah yang tidak diketahui, untuk mencari di bawah langit asing sumber-sumber keuntungan baru, dan dari harga tinggi barang-barangnya untuk mengumpulkan kekayaan secara tiba-tiba. Dengan nikmat syurga, dia juga menjual musim-musim kemalasan pada kadar faedah mengikut kesukaannya, berharap agar masa berlalu dengan pantas untuk menambah prinsipal. Dia adalah seorang yang cerdik, dan dia bersedia untuk berjuang untuk keuntungannya. [3]

Berkenaan dengan tanda KANSER, satu perkara yang pasti, kita belum mendapat gambaran asal, atau yang seumpamanya. Ia tidak bersetuju dengan nama salah satu daripada tiga buruj yang telah turun kepada kita, atau bintang-bintangnya. Dalam Zodiak Denderah purba ia diwakili sebagai Scarabaeus, atau kumbang suci. * Dalam Zodiak Esneh dan dalam Zodiak Hindu (400 SM) ia adalah sama. * The Scarabaeus, melepasi kewujudan awalnya sebagai cacing bumi, dan kemudiannya dikeluarkan sebagai penghuni syurga bersayap, dianggap suci oleh orang Mesir sebagai lambang kebangkitan tubuh.

Menurut orang Yunani, Musytari meletakkan Ketam ini antara tanda-tanda Zodiac. Dalam Zodiac Oriental Sir William Jones kita bertemu dengan ketam, dan Zodiak Mesir yang ditemui di Rom juga membawa ketam dalam tanda ini. Orang Mesir yang lebih purba meletakkan Hermanubis, atau Hermes, dengan kepala ibis atau elang, sebagai simbol tanda yang kini diperuntukkan kepada KANSER. Nama Denderah ialah Klaria, atau kandang lembu, dan dalam nama ini kita mempunyai kunci kepada makna tanda itu, dan kepada subjek bab ini.

Nama Arab ialah Al Sartan, yang bermaksud yang memegang atau mengikat, dan mungkin dari bahasa Ibrani untuk mengikat bersama (Kejadian 49:11). Tiada perkataan Ibrani kuno yang dikenali untuk ketam. Ia dikelaskan dengan banyak makhluk najis lain, dan akan dimasukkan dalam istilah umum 'kutu'. Bahasa Syria, Sartano, bermaksud sama. Nama Yunani ialah Karkinos, yang bermaksud memegang atau mengelilingi, seperti juga bahasa Latin, Kanser, dan oleh itu digunakan untuk ketam. Dalam perkataan Khan, kita mempunyai rehat atau penginapan pengembara; manakala Ker atau Cer ialah bahasa Arab untuk mengelilingi. Nama Akkadia purba bulan itu ialah Su-kul-na, perebut atau pemilik benih.

Tanda itu mengandungi 83 bintang, salah satunya adalah magnitud ke-3, dan tujuh adalah magnitud ke-4, dan baki magnitud yang lebih rendah. Di tengah-tengah Tanda terdapat gugusan bintang yang sangat terang, sangat terang sehingga kadangkala boleh dilihat dengan mata kasar. Ia kelihatan seperti komet, dan terdiri daripada sejumlah besar bintang. Ahli astronomi moden memanggilnya Sarang Lebah. Tetapi nama kunonya telah diturunkan kepada kita sebagai Praesepe, yang bermaksud ramai, keturunan.

Bintang yang paling terang, g (di ekor), dipanggil Tegmine, memegang. Bintang a (atau α 1 dan α dua ), dalam cakar besar yang lebih rendah, dipanggil Acubene, yang, dalam bahasa Ibrani dan Arab, bermaksud tempat perlindungan atau persembunyian. Seorang lagi bernama Ma’alaph (Arab), berkumpul beribu-ribu; Al Himarein (Arab), anak-anak atau kambing. Utara dan selatan nebula Praesepe adalah dua bintang, yang disebut oleh Orientalis dengan nama yang jelas tentang beberapa zaman dahulu. Asellus bermaksud Keldai, dan satu dipanggil Asellus Boreas, Keldai utara; manakala yang satu lagi, Asellus Australis, adalah selatan Ass. Keldai adalah lambang Typhon, raja yang memukul atau dipukul. [4]

Rujukan

  1. Bintang Tetap dan Buruj dalam Astrologi , Vivian E. Robson, 1923, hlm.33.
  2. Nama Bintang: Lore dan Maksudnya , Richard H. Allen, 1889, hlm.107-111.
  3. Astronomi , Manilius, abad ke-1 Masihi, buku 4, hlm.235.
  4. Saksi Bintang , E. W. Bullinger, 35. Kanser (Ketam) .